ABJAD

Sebangsa abjad meloncat ke sela-sela kaki rerumputan. Mengendus tanah lalu menamainya sawah. Itu yang membuatnya gelisah. Ia setia membajak tapi hilang jejak.

Sebangsa abjad yang kau cari sembunyi di almari. Di sepanjang kutu-kutu berbaris menyiangi buku. Ia ragu sekedar tahu tak membuatnya meguru.

Sebangsa abjad, mungkin di awal atau akhir kalimat, sekedar menanda tak melatas batas. Ia tercekat di basut titik siang terik.

Sebangsa abjad, bukan jin atau jasad, ia melata di sekujur koma yang terpejam mata. Ia sebut dirinya kata maherat muamalat.

Juni 2011


About this entry