Jogja Asat, Ora Didol

Muhammah Ihkwanudin, 20, mahasiswa semester 3 Fakultas Syariah dan Hukum UIN Sunan Kalijaga itu meninggal secara tragis. Ia dikeroyok gerombolan pemotor penguntit bis yang ditumpanginya bersama rekan-rekannya supporter PSCS Cilacap sejak dari Prambanan (sesudah menonton laga  PSCS di Solo) hingga bis berhasil dihentikan di depan area parkir bandara Adisucipto. Ikhwan yang duduk di bagian depan bis, lantaran hendak turun di Yogyakarta, langsung diseret keluar oleh 4 orang pengeroyoknya dan dihujani pukulan bertubi-tubi sesudah di luar bis hingga menemui ajalnya Minggu malam (12/10).

Kekerasan di Yogyakarta, kota budaya, muncul lagi. Dekan Fakultas Syariah dan Hukum UIN Sunan Kalijaga, Nur Haidi Hasan kepada koran setempat menyebut, tragedi ini menjadi bukti bahwa angka kekerasan di Yogyakarta saat ini meningkat dengan stimulan politik maupun premanisme (13/10).

Beberapa berita yang ditulis koran Yogyakarta sebagian besar menyebut itu perang antar tim pendukung (supporter sepakbola). Hampir tak ada yang menulis bahwa itu adalah aksi para nglithih.  Partaatmadja (1992:112) memaknai asal kata “klithih”, yaitu mencari sesuatu hingga ke mana-mana. Dalam bahasa anak-anak muda pelaku (nglithih) mereka menyebut kata itu diartikan sebagai muter-muter (dengan motor) atau jalan-jalan mencari-cari sesuatu. Kalau semula gerombolan (geng) sekolah lain, sekarang yang dilakukan mencari liyan sebagai korban (klithih). Klithih sebagai gerombolan atawa sendirian.

Menurut para mantan pelaku maupun saksi, nglithih sebenarnya sudah ada di Yogyakarta sejak tahun 2000an. Dimulai dari geng motocross hingga sekarang motor yang bukan cross lagi. Mencari korban di jalan umum yang lengang. Bahkan kadang bukan lagi orang yang berstatus pelajar, bahkan kendaraan yang melintas siapa pun di dalamnya. Kata seorang saksi korban yang sudah bukan pelajar yang melintas Jalan Palagan pukul Sembilan malam Agustus kemarin.

Kita masih menunggu hasil investigasi aparat keamanan, apakah itu pengeroyokan supporter PSCS itu kejahatan kriminal? Pengertian kejahatan sebagai unsur dalam pengertian kriminalitas, secara sosiologis mempunyai dua unsur-unsur yaitu: 1) Kejahatan itu ialah perbuatan yang merugikan secara ekonomis dan merugikan secara psikologis. 2) Melukai perasaan susila dari suatu serombongan manusia, di mana orang-orang itu berhak melahirkan celaan. Dengan demikian, pengertian kriminalitas adalah segala macam bentuk tindakan dan perbuatan yang merugikan secara ekonomis dan psikologis yang melanggar hukum yang berlaku dalam negara Indonesia serta norma-norma sosial dan agama.

Kalau kita simak Yogyakarta yang dikenal sebagai kota pelajar juga sebagai kota budaya. Dan ketika akar kecemasan mulai menguat karena kekerasan mulai mencengkam, maka pertanyaan yang muncul,  apakah kekerasan yang dilakukan para kawula abu-abu (istilah mereka anak-anak muda yang nglithih, karena seragam sekolahnya berwarna abu-abu putih) adalah bagian dari kebudayaan?

Asal muasal kekerasan atau akar kekerasan adalah  keinginan menjadi kaya tanpa bekerja, melakukan kesenangan tanpa melibatkan hati nurani, orang punya pengetahuan tanpa memiliki karakter, berdagang tanpa moralitas, berilmu tapi mengabaikan kemanusiaan, beribadah tanpa mengindahkan pengorbanan, berpolitik tanpa prinsip, kata Mahatma Gandhi.

Kekerasan dapat pula berupa pelanggaran (pengeroyokan, penyiksaanpemerkosaanpemukulan) yang menyebabkan atau dimaksudkan untuk menyebabkan penderitaan atau menyakiti orang lain, dan - hingga batas tertentu - kepada binatang dan harta-benda. Istilah kekerasan juga berkonotasi kepada kecenderungan agresif untuk melakukan perilaku yang merusak. Johan Galtung (1996), seorang kriminolog Norwegia yang juga seorang polemolog, menyebut kekerasan kultural. “Kekerasan kultural dalam beberapa kasus dapat pula merupakan fenomena dalam penciptaan stigmatisasi.” Dan nglithih itu kemudian dilabelkan pada stigma remaja, yakni kenakalan remaja.

Sebenarnya fenomena kekerasan di Yogyakarta tidak hanya di kelompok abu-abu, juga di kelompok putih-putih yang menempatkan agama dalam slogan utamanya, juga di  kalangan penguasa. Selain kekerasan kultural, Galtung,  menyebut kekerasan struktural, yakni kekerasan yang melibatkan (nilai-nilai) sosial, (aspek) budaya, dan (faktor) struktural (masyarakat) (JE Sahetapy, 2010).

Pada tahun lalu tercatat munculnya gerakan anak muda yang peduli kota Yogya yang dipelopori M. Marzuki alias The kill DJ dengan mengangkat tema gerakan kritisnya: Jogya Ora Didol (Yogya Tidak Dijual). Kalimat Jogya Ora Didol marak disuarakan sejak penangkapan Muhamad Arif oleh Satpol PP pada Senin  7 Oktober 2013 karena menebalkan tulisan Jogya Ora Didol di pojok beteng yang sudah dihapus. Arif diperiksa di Balai Kota dan keesokan harinya (Selasa, 8/10/2013) menjalani sidang dan dinyatakan bersalah. Ini kali pertama seorang seniman mural ditangkap dan dinyatakan bersalah. Sebuah ironi seorang seniman ditangkap di kota budaya dan seni.

Mereka melihat gelagat tumbuhnya mal dan hotel berbintang yang merebak, seakan tak terkendali. Banyak mal yang sedang dibangun di DIY seperti Jogja Town Square (Jl Solo, tepi sungai Tambak bayan), Sahid Lifestyle Mall (Seturan), Mataram City (utara Monjali), dan Hartono Lifestyle Mall Jogja (depan Polda) yang bakal menjadi pusat perbelanjaan terbesar di Jateng-DIY.

Gerakan mereka adalah gerakan antikekerasan yang mengisi ruang-ruang kebudayaan. Komunitas Warga Berdaya Yogyakarta, melakukan aksi simpatik di Jembatan Kleringan, Kamis (2/10) sore. Mereka menyuarakan aspirasi dan keprihatinan terkait persoalan kekeringan di sumber air atau sumur, yang diduga akibat pembangunan hotel dan mal.

Mereka secara bergotong royong membersihkan dinding di Jembatan Kleringan, mengecat ulang, serta membuat mural. Hal itu dilakukan untuk menyuarakan aspirasi mereka pada Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta serta dinas terkait.

Perwakilan Komunitas Warga Berdaya, Yoshi Fajar Kresno Murti, menuturkan pembangunan hotel dan mal yang belakangan marak, telah melanggar hak warga Yogya, yakni ketersediaan air bersih dari sumur-sumur warga.

“Ide awalnya memang dari rasa keprihatinan melihat banyaknya pembangunan hotel dan mal, dan itu berdampak pada keringnya sumur warga, karena itu kami mengambil tagline kegiatan ini yaitu Jogja Asat,” jelasnya kepada wartawan.

Tema yang menyayat: Yogya Asat (Yogya kering kehabisan air) karena disedot hotel-hotel mewah yang tumbuh mendesak rumah-rumah rakyat. Asat juga bisa ditafsirkan rakyat kehabisan air mata karena kesedihan yang terlalu mendera tanpa memperoleh perhatian apalagi kepedulian penguasa.

Kritik Yogya Asat itu kemudian di paparkan kepada publik melalui tembok-tembok kota, melalui lukisan mural. Namun, tak berapa lama kemudian ada tangan-tangan gelap menghapusnya. Mereka lebih suka tembok-tembok kotanya ditempeli iklan para kapitalis raksasa.

Yogya semakin padat, semrawut, dan inilah salah satu pemicu munculnya frustasi dan kecemasan, sehingga berujung pada berbagai tindak kekerasan, struktural maupun kultural. (Slamet Riyadi Sabrawi)


About this entry